Minggu, 29 Januari 2012

Jenis Emulsi

Emulsifier-satunya makanan didefinisikan sebagai aditif makanan yang dapat digunakan oleh hukum. Mereka pengemulsi ditampilkan dalam pengemulsi berikut table.The telah digunakan biasanya: 


Jenis Pengemulsi Makanan
NamaNama umum
Gliserin Ester Asam LemakMonogliserida (MG)
Acetic Acid Ester dari monogliseridaAsetat monogliserida (AMG)
Asam laktat Ester dari monogliseridaLactylated monogliserida (LMG)
Asam sitrat Ester dari monogliseridaCMG
Asam suksinat Ester dari monogliseridaSmg
Ester Asam tartarat Diacetyl dari monogliseridaDATEM
Polyglycerol Ester dari Asam LemakPolyGlycerol Ester (PGE)
Polyglycerol PolyricinoleatePGPR
Sorbitan Ester dari Asam LemakEster sorbitan (BUMN)
Propylene Glycol Ester dari Asam LemakPG Ester (PGME)
Sukrosa Ester dari Asam LemakGula Ester (SE)
Kalsium stearoil Di LaciateCSL
LecithinLecithin (LC)
Enzim cerna Lecithin Lecithin / Enzim Diobati



Gliserin Asam Lemak Ester (monogliserida, MG)
Ester asam lemak gliserin dibuat dari gliserin dan minyak hewan dan tumbuhan / lemak atau asam lemak mereka. Mereka umumnya diproduksi oleh Inter-esterifikasi metode.
Gliserin memiliki tiga gugus hidroksil, salah satunya adalah diesterifikasi dengan asam lemak dan ester disebut monogliserida.
Di-dan tri-gliserida memiliki dua dan tiga gugus asam lemak teresterifikasi pada gugus hidroksil, masing-masing.
Ester asam lemak gliserin yang dihasilkan oleh antar-esterifikasi adalah campuran gliserin dan ini gliserida.
Sejak monogliserida dengan aktivitas permukaan yang kuat sangat cocok digunakan sebagai emulsi, mono di-gliserida & diproduksi dengan menghilangkan gliserin dari campuran.
Selanjutnya, untuk meningkatkan fungsionalitas, yang sangat-dimurnikan monogliserida, disebut monogliserida suling, diproduksi dengan distilasi molekuler.
Monogliserida memiliki berbagai karakteristik tergantung pada jenis dan isi dari asam lemak yang digunakan sebagai bahan baku. Mereka yang diterapkan pada bidang yang jauh berbeda, sebuah emulsifier, agen berbusa, anti-berbusa agen, anti-taktik agen, pati-memodifikasi agen dan anti-bakteri agen, sehingga Anda perlu memilih jenis yang paling sesuai untuk tujuan masing-masing.


Produk perwakilan kami Tipe P (V), PM, SF, OM, S-200, OL-200, M-150 dll

Acetic Acid Ester dari monogliserida 
(Monogliserida asetat, AMG)
Ester asam asetat dari monogliserida disebut monogliserida asetat adalah emulsifier di mana asam asetat terikat dengan monogliserida. Ini memiliki sedikit pengemulsi aktivitas tetapi ada banyak karakteristik dan bidang aplikasi sebagai berikut:
  • Monogliserida asetat lunak dapat memperluas oleh lebih dari 8 kali dengan ketegangan.
  • Ini adalah minyak yang sangat stabil yang nilai peroksida tidak meningkat bahkan ketika dipanaskan pada 97,7 ° C selama 1000 jam.
  • Kombinasi monogliserida asetat cair dan lemak terhidrogenasi dapat meningkatkan kualitas lemak, misalnya, margarin ditandai dengan perubahan suhu yang kecil dan berbagai macam plasticizing, dapat diproduksi dengan mereka.
  • Ini adalah cairan ditandai dengan menjadi kurang berminyak bahkan pada temperatur rendah dan tersedia sebagai plasticizer, pelarut, pelumas untuk vinylacetate, dll
  • Meskipun tidak memiliki fungsi sebagai pengemulsi, itu dapat digunakan untuk busa lemak dan minyak dengan sendirinya atau dalam kombinasi dengan pengemulsi lain karena struktur yang stabil alpha-kristal.
Praktis, digunakan sebagai agen berbusa bubuk, pelarut, peliat untuk gusi dan agen pelapis untuk makanan.


Produk perwakilan kami adalah G-002 dan G-508.

Asam laktat Ester dari monogliserida 
(Monogliserida Lactyated, LMG)
Ester asam laktat dari monogliserida disebut monogliserida lactylated di mana asam laktat terikat dengan monogliserida. Kemampuan berbusa lebih kuat daripada kemampuannya pengemulsi. Hal ini digunakan dalam mempersingkat untuk kue, makanan penutup dan busa krim dengan sendirinya atau dalam kombinasi dengan monogliserida.

Asam sitrat Ester dari monogliserida (CMG)
Ester asam sitrat dari monogliserida disebut monogliserida citrated, di mana asam sitrat terikat dengan monogliserida dan produk diperoleh adalah campuran mengandung beberapa monogliserida.
Ini adalah emulsifier yang sangat hidrofilik dan struktur alpha-kristal yang stabil digunakan untuk margarin, produk susu seperti, pemutih kopi dan krim. Its juga digunakan sebagai penstabil emulsi untuk mayones dan saus dengan memanfaatkan kuat asam-perlawanan.


Produk kami adalah perwakilan K-30 dan K-37.

Asam suksinat Ester dari monogliserida (SMG)
Asam suksinat ester dari monogliserida disebut monogliserida succinylated, di mana asam suksinat terikat dengan monogliserida. Hal ini tidak larut dalam air dingin, dispersible dalam air panas, dan larut dalam alkohol panas, lemak dan minyak.
Monogliserida Succinylated membentuk kompleks dengan pati yang mampu bereaksi dengan protein. Hal ini digunakan sebagai agen adonan memodifikasi dan emulsifier untuk memperpendek.


Produk kami adalah B-10.

Ester Asam tartarat Diacetyl dari monogliserida (DATEM)
Ester asam tartarat Diacetyl dari monogliserida disebut DATEM, suatu emulsifier di mana asam tartarat diacetyl terikat dengan monogliserida. Hal ini terdispersi dalam air dingin dan panas, dan larut dalam lemak dan minyak.
Karena ini adalah emulsifier hidrofilik dan tahan asam, digunakan untuk emulsifikasi dan berbusa margarin, mayones dan saus. Selain itu, dapat bertindak pada pati dan protein, digunakan sebagai pengubah adonan.


Produk kami adalah W-10 dan W-90P

Polyglycerol Ester dari asam lemak (PGE)
Polyglycerol ester asam lemak yang disebut polyglyceryl ester, suatu emulsifier di mana asam lemak terikat dengan esterifikasi dengan polyglycerine, dan umumnya itu adalah terdispersi dalam air dan larut dalam minyak.
Hidrofilisitas dan lipofilisitas sangat berubah dengan derajat polimerisasi dan jenis asam lemak. Its HLB berkisar antara 3 sampai 13 tahun.
Ia memiliki berbagai fungsi tergantung pada kondisi tersebut, dan dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Hal ini digunakan dalam berbagai jenis makanan sebagai O / W dan W / O pengemulsi untuk produk susu yang mengandung asam dan garam dan pengubah untuk mengontrol kristalisasi lemak.


Produk kami adalah J-2081, J-0081H, J-0381, dan J-46b.

Polyglycerol Polyricinoleate (PGPR)
Polyricinoleate Polyglycerol disebut PGPR yang lipofilik yang kuat W / O emulsifier.
Ini adalah cairan kental yang sangat, larut dalam air dan etanol, dan larut dalam lemak dan minyak. Hal ini digunakan sebagai agen untuk mengurangi viskositas-cokelat.


Produk kami PR-100 dan PR-300.

Sorbitan Ester dari Asam Lemak (Sorbitan ester)
Ester sorbitan asam lemak ester sorbitan disebut, yang diproduksi oleh esterifikasi asam sorbitol dan lemak. Ini adalah campuran ester sorbitol dan ester sorbide, yang diproduksi secara bersamaan serta ester sorbitan.


Ada banyak jenis ester sorbitan dengan berbagai jenis asam lemak dan berbagai derajat esterifikasi. Mereka umumnya digunakan sebagai emulsifier krim dll Hal ini diterapkan dalam bidang yang terbatas dengan sendirinya karena karakteristik khusus selain kemampuan pengemulsi sedikit, namun secara luas digunakan sebagai emulsifier utama dalam kombinasi dengan pengemulsi lain dengan fungsi yang berbeda.


Produk kami adalah S-300 (B), S-60, O-80, S-65F dan B-150.

Propylene Glycol Ester dari Asam Lemak (PG ester)
Ester glikol propilena dari asam lemak yang disebut ester PG di mana propilen glikol dan asam lemak, yang dihubungkan oleh ikatan ester dan produk yang diperoleh dari antar-esterifikasi adalah campuran dari monoester dan diester.
Untuk mengisolasi monoester dengan efek permukaan, kemurnian produk tinggi monoester diproduksi dengan distilasi molekular serta monogliserida suling.
Ini memiliki sedikit pengemulsi tindakan, tetapi memiliki kecenderungan untuk menjaga alfa-struktur kristal.


Karena dapat digunakan sebagai agen berbusa bila dikombinasikan dengan monogliserida, digunakan sebagai agen bubuk-busa untuk kue dan makanan penutup, memperpendek cair, dll 
Produk kami PS-100 dan PB-100.

Sukrosa Ester dari Asam Lemak (Sukrosa ester)
Sukrosa ester dari asam lemak yang disebut sukrosa ester. Ini adalah kompleks sukrosa dan asam lemak, yang telah HLB dari 1 sampai 16.


Berkat HLB luas, ia memiliki fungsi yang berbeda. Hal ini digunakan sebagai agen pengemulsi dan pendispersi untuk krim dan agen bacteriocidal untuk kopi kalengan.

Kalsium stearoil-2-Laktat (CSL)
Kalsium laktat stearoil 2 disebut CSL. Ini adalah produk yang diperoleh dengan ikatan asam laktat 2 dan asam stearat dan sebagian dinetralkan dengan kalsium. Ini adalah campuran termasuk asam stearat yang tidak bereaksi dan garam.
Ini adalah pengemulsi anionik memiliki kemampuan yang kuat untuk mengikat protein dan digunakan sebagai pengubah adonan tepung untuk makanan seperti roti.

Lecithin (LC)
Lecithin merupakan campuran yang mengandung fosfolipid sebagai komponen utama dan banyak ditemukan pada hewan dan tumbuhan. Ini telah lama digunakan sebagai emulsifier alami.
Lecithin diklasifikasikan ke dalam
  • tanaman lesitin berasal dari kedelai, rapeseed jagung, dll
  • lesitin difraksinasi terisolasi dari komponen khusus dari bahan baku
  • lesitin kuning dibuat oleh termasuk fosfolipid, yang menempati sekitar 30% dari kuning telur
Produk di pasar adalah lesitin dan lesitin pasta bubuk kemurnian tinggi.

Enzim diperlakukan Lecithin 
Enzim dicerna Lecithin (LC)
Enzim-enzim dicerna atau yang diobati lesitin ditingkatkan melalui penguatan hidrofilisitas oleh suatu pengobatan dengan fosfolipase.
Produk kami Lecion LP-1 dari kemurnian tinggi dan Lecimal EL, enzim dicerna lesitin.

3 komentar:

  1. permisi pak, mau tanya, bapak jual emulsifier dari supplier riken vitamin?

    BalasHapus